Isnin, 21 Disember 2009

HIJRAH UNTUK KEGEMILANGAN DIRI


Setiap tahun, umat Islam akan menyambut Ma`al Hijrah. Kita menyambut Ma`al Hijrah sebagai memperingati peristiwa penghijrahan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat dari Makkah ke Madinah. Penghijrahan ini juga mempereratkan persaudaraan antara kaum Muhajirin dengan Ansar. Selain itu, Nabi-nabi terdahulu turut melakukan penghijrahan. Misalnya, Nabi Nuh AS berhijrah ketika berlaku banjir besar.

Daripada sudut bahasa, hijrah bermaksud berpindah dari satu tempat ke satu tempat atau berubah daripada satu keadaan kepada satu keadaan lain. Manakala daripada susut istilah pula, hijrah ialah meninggalkan sesuatu yang dilarang. Dengan kata lain, hijrah bermaksud meninggalkan perkara yang buruk dan melakukan perkara yang baik.

Untuk menjadi seorang hamba Allah yang bertaqwa dan berjaya di dunia dan di akhirat, kita perlulah berhijrah. Kita perlu berhijrah dan meninggalkan segala sikap buruk seperti malas, suka menipu, nakal, dan sebagainya. Kita perlu berubah menjadi orang yang rajin, bersopan-santun, jujur, dan banyak lagi sifat mulia yang perlu kita amalkan. Allah amat menyayangi hamba-Nya yang ingin berubah menjadi lebih baik. Firman Allah SWT yang bermaksud:
"Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan orang-orang yang berhijrah serta berjuang pada jalan Allah (untuk menegakkan agama Islam), mereka itulah orang-orang yang mengharapkan rahmat Allah. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani". (Surah al-Baqarah 2:218)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SILA TINGGALKAN ULASAN ANDA