Rabu, 26 Mac 2014

#121 - ANTARA MH370, MESIR, DAN DUNIA AKHIR ZAMAN


Bismillah, minum kopi makan pasta~

1. Kes MH370 akan kekal "error 404".

2. Kedutaan Israel di seluruh dunia sudah ditutup serta-merta pada 23hb Mac 2014.

3. 529 orang pejuang termasuk Mursyidul Am Ikhwanul Muslimin dijatuhkan hukuman gantung sampai mati oleh rejim boneka Zionis di Mesir.

4. Sempadan Rafah kekal ditutup; terowong-terowong tikus untuk menyalurkan bantuan ke Palestin semua sudah dimusnahkan.

5. Baitul Maqdis terkepung oleh berpuluh-puluh kereta kebal dan tentera Zionis laknatullah.

6. Palestin, Syria, Mesir, Rohingya, Afrika Tengah, dan di Timur Tengah masih berperang dan bergaduh sesama sendiri.

Kesimpulannya, pada saat rejim Zionis dan konco-konco mereka memperkukuh kuasa mereka, umat Islam masih berperang dan bertelingkah sesama sendiri atas isu-isu picisan, perebutan kuasa. Masih bertelingkah soal mazhab / khilafiah.

---


Tragedi #MH370

Ingat semua! Ini ialah fitnah akhir zaman - fitnah Dajjal laknatullah.
Ingat semua! Ini ialah angkara Amerika dan sekutunya (Freemasonry, Illuminati, Yahudi, Dajjal laknatullah).

Kita sekarang telah pun berada dalam fasa fitnah Dajjal, akan masuk Perang Dunia Ke-3 dan fasa akhir zaman.

Hari-hari akan datang yang pastinya sangat mencabar yang kita akan lalui pada akhir zaman ini.

25 Mac 2014

Ini bukan pengakhirannya.
Tetapi permulaan kepada sesuatu yang besar.

Sebesar manakah ia? Bergantung pada kemampuan akal anda untuk menerimanya. Zaman ini bukan masa untuk bersedap-sedap, menikmati kemewahan hidup yang selesa lagi manja.

Maka, bermulalah sebuah lagi episod baru di Malaysiaku yang tercinta.

Sekaliannya akan berasa aneh. Mereka akan terpinga-pinga. Sesuatu yang sangat besar sedang datang hendak menerkam kita. Oleh hal yang demikian, elakkanlah terkaman itu dengan mengamalkan 10 ayat pertama dan 10 ayat terakhir dari Surah al-Kahfi. Bacalah juga doa mengelak fitnah dajjal setiap kali usai solat fardu lima waktu.

Yakinlah dalam dirimu bahawa kebenaran itu amat memahitkan.

Bangkit umat Islam, bangkit!!!
Bangkit rakyat Malaysia, bangkit!!!
Bersatulah wahai umat Islam!!!

Rabu, 19 Mac 2014

#120 - TANDAS DUDUK ATAU TANDAS CANGKUNG?

Selasa, 18 Mac 2014.

Hujan turun lagi membasahi Bumi, tanda rahmat dan kasih sayang-Nya maha luas walaupun kita selaku hamba-Nya seringkali melakukan keingkaran kepada-Nya. Jari-jemariku yang sedang rancak menari-nari di atas papan kekunci ASUS kelihatan lancar mengatur gerak tarinya. Kemas. Aku menghela nafas panjang. Alhamdulillah, masih lagi diberi kesempatan untuk menghirup udara hujan yang kian luput dari kotak memoriku semenjak musim kemarau yang melanda bumi Banjaran Titiwangsa belakangan ini.

Namun begitu, kegirangan aku yang baru mulai bercambah terganggu seketika. "Ah, nantilah dulu!" getus hatiku. Perut aku sudah mula meragam. Aku yang sedari tadi berusaha semahu-mahunya memujuk perutku agar menahan sebentar ledakan nafsunya (disebabkan aku ini jenis orang yang malas nak pergi tandas sebenarnya), akhirnya mengalah jua dengan pujuk rayunya yang kian mengganas. Aku pasrah.

Berlari dan terus berlari. Akhirnya, sampai jua aku ke lokasi yang diingini. Namun begitu, satu masalah yang paling aku benci sewaktu berada di dalam tandas dan mengqada hajat ialah tandas duduknya (jamban). Kenapa aku anggap tandas duduk sebagai satu masalah? Sudahlah leceh, nak kena 'panjat' mangkuk jamban tu lagi. Paling aku benci adalah sewaktu najis jatuh dengan penuh bergayanya ke dalam jamban, maka berlakulah hukum fizik yang paling memualkan apabila terperciknya air yang berada dalam jamban tersebut (korang faham sendiri la kan). Ergh!


*****

Mohon maaflah kerana entry kali ini mungkin agak menjijikkan. Bukan apa, saya hanya ingin berkongsi ilmu dan sama-sama mengajak anda berfikir dan membuka minda bahawasanya bukan setiap pemodenan itu baik untuk diri kita. Misalnya dalam bab tandas duduk dan tandas cangkung ini. Ha, yang ni baru nak masuk point, kat atas tu merapu meraban je banyak, heh.


*****

Mana Satu Pilihan Anda?

Dasawarsa, kebanyakan rakyat Malaysia dan mungkin penduduk seluruh dunia nampaknya sudah mula beralih kepada penggunaan tandas duduk, sama ada yang menetap di kampung atau pun yang tinggal di bandar, masing-masing seakan–akan sudah melupakan tandas tradisional (eastern toilet) iaitu tandas jenis mencangkung. Ramai yang beranggapan tandas sebegitu sudah ketinggalan zaman, malahan kalau di hotel-hotel dan tempat ternama lain, tandas jenis duduk sering menjadi pilihan.

Tahukah anda apa sebenarnya rahsia di sebalik tandas cangkung ini dan apa pula keburukan akibat menggunakan tandas jenis duduk?


Lubang najis (anal canal) berada dalam keadaan tidak menegak apabila duduk semasa menggunakan tandas jenis duduk, berbanding dengan dalam keadaan mencangkung, laluan najis untuk keluar akan menjadi mudah kerana lubang najis berada dalam keadaan betul-betul menegak dan ini memudahkan proses pembuangan air besar.

Perkara sebaliknya berlaku sekiranya dalam keadaan duduk, kerana ini akan membawa kepada masalah sembelit. Sembelit merupakan satu keadaan seseorang itu menghadapi kesukaran membuang air besar, dan kaitannya dengan menggunakan tandas duduk ialah najis tidak akan habis dikeluarkan kerana laluannya menjadi sempit dan akan terus disimpan lagi sehinggalah untuk waktu seterusnya. Najis yang disimpan akan mengeras (kerana proses pengulangan penyerapan air) dan ini membawa kepada masalah sembelit. Sebab itulah banyak yang mengadu seringkali tidak berasa puas apabila menggunakan tandas duduk ini.

Di samping itu, satu masalah yang akan timbul melibatkan tandas duduk ini ialah akan menyebabkan berlakunya kebocoran (backflow) najis yang ada di usus besar kepada usus kecil. Hal ini melibatkan fungsi injap ileocaecal yang mengawal aliran najis dari usus kecil kepada usus besar. "Backflow" ini menyebabkan toksin diserap melalui usus kecil ini (usus kecil untuk menyerap nutrien cernaan dan mengandungi banyak salur darah) dan akan diserap oleh salur darah seterusnya memberi beban kepada hati untuk menyahtoksikkan bahan toksin tersebut.


Sekadar makluman, dalam Islam makruh bagi kita memakan hati (organ dalaman). Banyak yang mempersoalkan sedangkan hati mempunyai khasiatnya yang tersendiri juga. Jawapannya ialah memandangkan kita tidak tahu di bahagian hati manakah khasiat tersebut disimpan dan salah satu fungsi major hati adalah untuk meneutralkan toksin / dadah, rasanya lebih wajar untuk kita tidak memakannya.

Untuk pengetahuan anda juga, penggunaan tandas duduk merupakan penyebab nombor dua kepada kanser kolon di Amerika Syarikat, kerana semua rakyatnya menggunakan tandas duduk, walhal pada fikiran kasar, tandas duduk banyak memberikan kemudahan dan kesenangan terhadap penggunanya.

Tambahan pula, dalam Sunnah Nabi SAW, memang kalau seseorang itu ingin membuang air besar, disunatkan mencangkung dengan bahagian punggung kiri sedikit terangkat, lebih kurang sama seperti cara duduk ketika makan. Mengapa? Kerana pada bahagian itulah terletaknya rektum, iaitu tempat penyimpanan najis sebelum dikeluarkan.

*****

Jadi, setelah anda membaca penulisan ini, adakah anda sudah terfikir untuk mengubah gaya pembuangan air anda? Hmm, terpulanglah. Hendak dijadikan cerita, dahulu saya juga salah seorang peminat tegar tandas duduk. Kalau pergi ke tandas-tandas awam, mesti cari tandas duduk dahulu sebab, macam biasalah alasannya - simple, modern, and convenience. Tetapi, hidayah Allah telah menyapa hati ini, saya telah mendapat maklumat berkenaan hal ini. Maka, berlakulah transformasi di situ - dahulu sayang, sekarang benci (eheh).

Eh, sekejap! Nanti ada orang tanya saya pulak, habis macam mana kalau ada orang tua atau orang yang menghidapi sakit belakang ni nak cangkung, lagi-lagi nak 'panjat' jamban tu, tak ke naya je? Heh, persoalan ini sudah pun ada solusinya. Jika anda ini tergolong dalam mereka seperti yang disebutkan di atas atau anda ini jenis orang yang culas bab nak mencangkung atas tandas duduk ni (takut jatuh ke apa), kat sini saya recommend guna produk alternatif Squatty Potty® bagi mereka yang menggunakan tandas duduk sama ada di rumah atau di pejabat. Korang tengoklah sendiri macam mana rupa bentuk dan prosedurnya. (Sila klik pada gambar untuk pembesaran)




Bangga beliau~




Akhirulkalam, semoga artikel kali ini memberi manfaat dan dinilai sebagai pahala di sisi-Nya, insya-Allah. Mohon maaf atas segala salah dan silap deh~ ^_^

Selasa, 4 Mac 2014

#119 - DEBAT DENGAN ATHEIS


Semua yang ada di dalam majlis ketika itu terkejut dengan keberanian pemuda ini. Maka bermulalah perdebatan di antara mereka. Bila mana pemuda ini duduk duduk pada tempat yang disediakan maka serentak dengan itu salah seorang Atheis terus mengajukan soalan:

Soalan Pertama

Atheis: “Pada zaman bilakah Tuhan kamu dilahirkan?”

Pemuda tersebut tersenyum lalu menjawab: “Allah Taala tidaklah sesuatu yang dilahirkan. Jika Dia dilahirkan sudah tentu Dia punya bapa, Allah juga tidak melahirkan. Jika Dia melahirkan maka sudah tentu Dia punya anak.”

Soalan Kedua

Atheis: “Kalau begitu, bilakah pula Tuhan kamu wujud?”

Pemuda itu seraya menjawab: “Allah Taala itu wujud sebelum adanya zaman, sedangkan zaman itu sendiri adalah ciptaanNya, mana mungkin pencipta wujud selepas makhluk ciptaanNya.”

Soalan Ketiga

Atheis: “Cuba kamu berikan kepada kami sedikit gambaran tentang kewujudan Tuhan kamu yang tiada permulaan ini. Bagaimana mungkin sesuatu itu ada tanpa ada permulaannya?”

Pemuda itu menjawab: “Kamu pandai mengira?”

Kelompok Atheis itu menjawab: “Tentu sekali kami pandai mengira.”

Pemuda itu meneruskan ucapannya: “Bolehkah kamu beritahu aku apakah nombor sebelum nombor empat (4)?”

Atheis: Nombor 3

Pemuda: “Nombor sebelum 3?”

Atheis: Nombor 2

Pemuda: “Nombor sebelum 2?”

Atheis: Nombor 1

Pemuda: “Nombor sebelum 1?”

Atheis: “Tiada”

Pemuda itu tersenyum lalu memberikan penerangan: “Nah, kamu sendiri mengakui bahawa nombor 1 sebelumnya tiada mulanya. Nombor yang merupakan ciptaan Allah ini sendiri kamu akui bahawa tiada permulaan baginya. Apatah lagi pencipta kepada nombor itu sendiri?”

Terpinga-pinga kelompok Atheis tersebut dengan jawapan yang padat dan bernas daripada pemuda itu. Ternyata mereka silap perkiraan bila mana berhadapan dengan anak muda ini. Pada mulanya mereka merasakan bahawa anak muda ini mudah dikalahkan, namun telahan mereka ternyata menyeleweng. Mereka perlu lebih berhati-hati.

Soalan Keempat

Atheis: “Tahniah anak muda di atas jawapanmu sebentar tadi. Jangan sangka kamu berada di dalam keadaan yang selesa. Baik, tolong kamu terangkan kepada kami, pada bahagian manakah Tuhan kamu mengadap?”

Pemuda itu menjawab: “Jika aku bawa sebuah pelita yang dicucuh dengan api ke sebuah tempat yang gelap, pada arah manakah cahaya pada api tersebut mengadap?”

Kelompok Atheis menjawab: “Cahaya itu tentulah akan menerangi keseluruhan arah.”

Pemuda itu berkata: “Jika cahaya yang diciptakanNya itu pun kamu semua tidak mampu menerangkan pada arah manakah ia mengadap, inikan pula Sang Pemilik Cahaya langit dan bumi ini sendiri?”

Kesemua hadirin yang mendengar jawapan daripada pemuda itu bersorak kegembiraan. Kagum mereka dengan kepetahan anak muda itu.

Soalan Kelima

Atheis: “Bolehkah kamu terangkan kepada kami, bagaimana zat Tuhan kamu? Adakah ianya keras seperti besi? Atau jenis yang mengalir lembut seperti air? Atau ianya jenis seperti debu dan asap?”

Pemuda itu sekali lagi tersenyum. Beliau menarik nafas panjang lalu menghelanya perlahan-lahan. Lucu sekali mendengar persoalan kelompok Atheis ini. Orang ramai tertunggu-tunggu penuh debaran apakah jawapan yang akan diberikan oleh pemuda itu.

Pemuda itu menjawab: “Kamu semua tentu pernah duduk disebelah orang yang sakit hampir mati bukan?”

Atheis menjawab: “Tentu sekali.”

Pemuda itu meneruskan: “Bila mana orang sakit tadi mati, bolehkah kamu bercakap dengannya?”

Atheis menjawab: “Bagaimana mungkin kami bercakap dengan seseorang yang telah mati?”

Pemuda itu meneruskan: “Sebelum dia mati kamu boleh bercakap-cakap dengannya, namun selepas dia mati, terus jasadnya tidak bergerak dan tidak boleh bercakap lagi. Apa yang terjadi sebenarnya?”

Kelompok Atheis tertawa lalu memberikan jawapan: “Adakah soalan seperti ini kamu tanyakan kepada kami wahai anak muda? Tentu sekali seseorang yang mati itu tidak boleh bercakap dan bergerak . Ini kerana rohnya telah terpisah daripada jasadnya.”

Pemuda itu tersenyum mendengar jawapan mereka lalu berkata: “Baik, kamu mengatakan bahawa rohnya telah terpisah daripada jasadnya bukan? Bolehkah kamu sifatkan kepada aku sekarang, bagaimanakah bentuk roh tersebut. Adakah ianya keras seperti besi, atau ianya mengalir lembut seperti air atau ianya seperti asap dan debu yang berterbangan?”

Tertunduk kesemua Atheis tersebut bila mana mendengar persoalan pemuda bijak tersebut. Ternyata olokan mereka sebentar tadi kembali tertimpa ke atas mereka.

Kelompok Atheis menjawab dengan keadaan penuh malu: “Maaf, tentu sekali kami tidak dapat mengetahui bagaimana bentuknya.”

Pemuda itu lalu meneruskan bicaranya: “Jika makhluknya seperti roh itu pun kamu tidak mampu untuk menerangkannya kepada aku, bagaimana mungkin kamu ingin menyuruh aku menerangkan bagaimana bentuk Tuhan Pemilik Roh serta sekalian alam ini?”

Soalan Keenam

Atheis: “Di manakah Tuhan kamu duduk sekarang?”

Pemuda itu kembali bertanyakan soalan kepada mereka: “Jika kamu membancuh susu, tentu sekali kamu mengetahui bahawa di dalam susu tersebut ada terdapat lemak bukan? Bolehkah kamu terangkan kepada saya, dimanakah tempatnya lemak tersebut berada?”

Kelompok Atheis menjawab: “Kami tidak dapat menerangkan kepadamu dengan tepat kedudukan lemak di dalam susu tersebut. Ini kerana lemak itu mengambil keseluruhan bahagian susu tersebut.”

Pemuda itu seraya berkata: “Kamu sendiri lemah di dalam memberikan jawapan terhadap persoalan aku sebentar tadi. Jika lemak di dalam susu pun tiada tempat yang khusus baginya, masakan pula kamu ingin mengatakan bahawa Tuhan Pemilik Arasy itu ada tempat duduk khusus bagiNya? Sungguh aku pelik dengan persoalan-persoalan kamu ini.”

Soalan Ketujuh

Atheis: “Kami pelik bagaimana jika masuk ke dalam syurga ada permulaannya (iaitu selepas dihisab oleh Allah Taala di padang Mahsyar) namun bila mana sudah berada di dalamnya maka tiada lagi pengakhirannya (maksudnya tiada kesudahannya dan akan selama-lamanya di dalam syurga)?”

Pemuda itu tersenyum lagi lalu menjawab: “Mengapa kamu pelik dengan perkara tersebut. Cuba kamu lihat pada nombor. Ianya bermula dengan nombor satu bukan? Namun bolehkah kamu terangkan kepada aku apakah nombor yang terakhir di dalam senarai nombor?”

Terkelu kelompok Atheis ini untuk memberikan jawapan. Tentu sekali nombor tiada kesudahannya.
Pemuda itu tersenyum melihat kelompok Atheis ini terkebil-kebil tidak mampu memberikan jawapan.

Kemudian beliau menyambung bicaranya: “Nah, kamu sendiri tidak mampu untuk menerangkan kepadaku apakah nombor terakhir bukan? Jawapannya sudah tersedia di hadapan mata kepala kamu.”

Soalan Kelapan

Atheis: “Kami ingin bertanya lagi, bagaimana mungkin seseorang di dalam syurga menurut Nabi kamu tidak akan kencing dan berak. Sedangkan mereka juga makan dan minum? Ini adalah perkara yang tidak masuk akal.”

Pemuda itu tenang membetulkan kedudukannya. Lalu beliau menjawab: “Aku dan kamu sebelumnya pernah berada di dalam perut ibu sebelum dilahirkan bukan? Sembilan bulan di dalam perut ibu, kita juga makan daripada hasil darah ibu kita. Persoalanku, adakah kamu buang air kecil dan besar di dalam perut ibumu? Sedangkan kamu juga makan di dalamnya?”

Sekali lagi kelompok ini terdiam membisu seribu bahasa. Padat sekali jawapan anak muda ini.

Soalan Kesembilan

Ia soalan terakhir yang ditanyakan oleh kelompok Atheis tersebut kepada pemuda itu bila mana mereka telah mati kutu dan sudah terlampau malu ialah berkenaan: “Jika kamu terlalu bijak , apakah yang dilakukan oleh Tuhanmu sekarang?”

Maka pemuda itu menjawab dengan tenang: “Sebelum aku memberikan jawapan kepadamu, eloklah kiranya kita bertukar tempat. Ini kerana kamu berada pada tempat yang tinggi sedang aku berada di bawah. Jawapan hanya boleh diberikan bila mana aku berada di atas mengambil alih tempatmu.”

Kelompok Athies itu lalu bersetuju dengan cadangan pemuda tersebut, lalu mereka bertukar tempat. Pemuda itu naik ke atas, manakala sang Atheis turun ke bawah.

Bila mana pemuda itu sudah berada di atas, terus beliau menjawab: “Kamu bertanya sebentar tadi apakah yang Tuhanku lakukan sekarang bukan? Jawapannya ialah, Tuhanku sedang meninggikan yang Haq (dengan menaikkan pemuda itu ke atas) dan menurunkan yang Batil (dengan menurunkan kelompok Atheis tersebut ke bawah).”

Akhirnya mereka mengakui bahawa tiada lagi persoalan yang ingin ditanyakan malah kesemuanya telah dipatahkan oleh pemuda itu dengan penuh hikmah.

Walau sudah hampir ribuan tahun pemuda itu meninggalkan kita, namun namanya disebut orang seolah-olah beliau masih hidup di sisi kita.


Al-Fatihah buat al-Imam al-A’dzam Abu Hanifah Nu’man bin Thaabit r.a serta kepada seluruh gurunya dan kesemua muslimin dan muslimat sama ada yang masih hidup atau yang telah wafat.

Sabtu, 1 Mac 2014

#118 - UNTUKMU, APIUM NILAM PURI


Bismillah, Assalamu 'alaikum warahmatullah~

Alhamdulillah, bersyukur saya ke hadrat Ilahi kerana masih mengizinkan saya untuk menulis lagi entry dalam blog ini walau semua sudah sedia maklum bahawasanya telah lama blog ini tidak diisi dengan posting terbaharu. Entah mengapa, hati saya tiba-tiba tergerak untuk menulis entry terbaharu walau mungkin agak sedikit jiwang memandangkan perasaan saya sebenarnya masih bercampur baur - antara sedih, terharu, gembira, haru biru jadinya. Tapi, hmm, entahlah, tak tau nak cakap macam mana, sukar nak digambarkan dengan kata-kata.

Eh, sekejap! Apa yang saya nak cakap ni sebenarnya? Hmm, ok, berbalik pada topik asal, sebenarnya tujuan saya menulis post ini adalah untuk menceritakan serba ringkas pengalaman saya sepanjang menjadi mahasiswa atau penuntut di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya Nilam Puri (singkatannya: APIUM Nilam Puri atau APIUMNP) sejak saya menjejakkan kaki ke sana hinggalah saat saya melangkahkan kaki dengan berat untuk keluar dari sana.

Mendapat Tawaran

APIUM Nilam Puri, sebuah bumi tarbiyah yang telah banyak mengajar saya erti kehidupan yang sebenar. Erti sebuah pengabdian diri kepada Ilahi, peri pentingnya ilmu fardu ain dan fardu kifayah, serta bagaimana kita melalui liku-liku kehidupan sebagai seorang mahasiswa Islam. Masih saya ingat hari itu (17 Mei 2013), ketika mendapat tahu yang saya terpilih untuk menyambung pengajian dalam peringkat Asasi Pengajian Islam dan Sains (APIDS) di APIUMNP, saya menjerit kegembiraan dan terus melakukan sujud syukur kerana keinginan saya untuk menyambung pengajian ke sini menjadi kenyataan.


Pasti ada yang tertanya-tanya, mengapa saya begitu seronok dengan tawaran ini? Sebabnya ialah saya sebenarnya sangat dahagakan tempat yang wujudnya biah solehah setelah saya telah lama kehilangannya selama lebih kurang dua tahun (selepas saya berpindah dari Madrasah Idrisiah Kuala Kangsar ke zaman menengah tinggi di SBPI Kubang Pasu). Bukan saya ingin menyatakan yang SBPIKP atau i-KUPs itu tiada suasana atau aktiviti seumpama itu, cuma saya berpendapat i-KUPs kurang dari sudut itu. Entah mengapa saya rasa sebegitu. Mungkin saya selama ini, sejak dari tadika hingga tingkatan tiga, semua institusi yang saya duduki ialah institusi agama (sekolah agama). Apabila saat saya berpindah ke SBP, memang terasa jugalah kejutan budaya tu. Oleh sebab itulah saya menyertai Badan Dakwah dan Rohani (BADAR) i-KUPs semata-mata agar jiwa saya sentiasa terisi dengan makanan rohani yang mencukupi dan supaya saya sentiasa duduk dalam jemaah agar akan sentiasa ada sahabat yang saling mengingat serta menegur jika berlaku sebarang kekhilafan. Alhamdulillah, sayau mampu bertahan di situ sehingga saya menamatkan zaman SPM dan bergelar alumni i-KUPs.


Jadi, setelah saya mendapat tawaran untuk menyambung pengajian ke APIUMNP, hati saya memang sudah tidak sabar-sabar untuk kembali merasai suntikan tarbiyah dan biah solehah yang telah lama saya dambakan, lebih-lebih lagi lokasi pengajian tinggi ini terletak di Kelantan, bumi Serambi Makkah. Jadi, setelah siap dan sedia semua dokumen yang diperlukan untuk pendaftaran, kami sekeluarga bertolak ke Kota Bharu sehari sebelum pendaftaran masuk pelajar-pelajar asasi baharu untuk sesi 2013/2014 dan bermalam di Holiday Villa Hotel & Suites, Wakaf Che Yeh.

Hari Pendaftaran dan Minggu Haluan Siswa

26 Mei 2013

Alhamdulillah, saya menjejakkan kedua-dua kaki saya buat pertama kalinya ke APIUMNP dengan penuh perasaan bangga, ditambah pula dengan maklumat yang sahabat lama dari i-KUPs, Nurafiqah Saidin dan Wafa' Bohari juga turut menyambung pengajian ke situ (padahal saya baru tau waktu MHS yang Wafa' pun belajar situ, sebelum ni tau Afiqah Saidin sorang je). Cumanya, program asasi Wafa' tidak sama dengan saya dan Afiqah Saidin kerana dia mengambil Asasi Pengajian Islam (API) manakala kami mengambil APIDS. Jadi, sebelum program Minggu Haluan Siswa (MHS) bermula, sempatlah juga ayah saya merakamkan gaya saya sewaktu hari pertama di situ (first day masuk pun dah bergaya sakan, haha).

Bersama keluarga tercinta

Antara sahabat terawal yang saya jumpa dan kenal di APIUMNP ini ialah Abdul Halim Hafiz, itu pun sebab kenal waktu temu duga kemasukan ke program asasi UM tempoh hari (29 April 2013) di APIUM Kuala Lumpur. Kami sama-sama tak sangka dia dapat masuk sebab dia pun 'hancur' jugak sebenarnya waktu temu duga tu (haha). Tapi, takdir Allah yang menemukan kami semula di sini. Sahabat-sahabat lain yang sempat saya ta'aruf pada hari temu duga yang juga mendaftarkan diri ke sini ialah Azfhadli dan Zahid Addin.

Maka bermulalah lipatan sejarah yang penting dalam hidup saya setelah kemasukan saya ke sini dengan program MHS sebagai pemulanya (tak perlu cerita kot pasal MHS kat sini, panjang sangat :P).

Abdul Halim Hafiz
Azfhadli
Zahid Addin

Hari Kuliah, Majmu'ah Tujuh, dan APIDS

Ustaz Khairul Akhbar

Buat pengetahuan semua, subjek Pengajian Islam di sini menggunakan bahasa pengantar Bahasa Arab. Jadi? (Hmm, fikir sendirilah). Selain itu, pelajar-pelajar semester saya terbahagi kepada enam majmu'ah (maksudnya kumpulan, tapi kat sini lebih merujuk kepada kelas) API dan dua majmu'ah APIDS (majmu'ah tujuh dan lapan). Saya dimasukkan ke dalam majmu'ah tujuh bersama mentor yang tersayang, Ustaz Khairul Akhbar dan 21 orang lagi sahabat saya yang lain (7 orang ikhwah + 14 orang akhawat + saya = 22 orang). Namun begitu, salah seorang ahli majmu'ah tujuh, Ahmad Mu'az telah menukar kos dari APIDS ke API seterusnya membawa kepada perpindahan posisinya dari majmu'ah tujuh ke majmu'ah lima. Jadi, bilangan kami yang terakhir ialah sebanyak 21 orang.

Ahmad Mu'az

Err, kalian tahu ke APIDS tu apa benda? Kalau nak tau sila klik sini. Ok, pelajar atau ahli APIDS yang berdaftar untuk sesi 2013/2014 ini pada asalnya ada 44 orang, namun setelah dua orang ahli kami berpindah kos (seorang Mu'az, seorang lagi Saiful Islam dari majmu'ah lapan), maka jadilah hasilnya 42 orang. Namun, langit tidak selalunya cerah, tiga orang sahabat APIDS kami, Siti Mardhiyah, Zul Alif dan Zahid Addin pula menyambung pengajian ijazah sarjana muda ke luar negara dalam bidang masing-masing. Mardhiyah ke China, Alif ke Russia, manakala Zahid pula ke Jordan. Maka, berkuranglah lagi ahli kami sehingga jumlah akhirnya sebanyak 39 orang sahaja (12 orang ikhwah, 27 orang akhawat).

Saiful Islam

Zul Alif

Hendak dijadikan cerita, pelajar-pelajar APIDS ini antara pelajar yang dihormati dan disegani la di sini. Bukan apa, mungkin sebab kami ambil dua kursus major - Pengajian Islam dan Sains - menyebabkan kami dipandang tinggi antara sahabat-sahabat APIUMNP kami yang lain. Tambahan pula, kami mempunyai organisasi sendiri seperti mana sahabat-sahabat dari Sabah, Sarawak, dan Thailand (SST) juga mempunyai pertubuhan mereka sendiri yang diberi nama HABIBAT (Himpunan Anak Belia Islam Borneo dan Thailand). Seperti biasa, dalam sesuatu pertubuhan atau organisasi mestilah terdiri daripada ahli Majlis Tertinggi (MT), lajnah atau exco, dan sebagainya. Saya cuma mahu cakap yang saya memegang jawatan sebagai Setiausaha Agung APIDS selama dua semester berturut-turut, huhu (bangga pulak dia :P).

Antara kejayaan yang dicapai oleh APIDS 2013/2014 atau APIDS 95 adalah dalam Muntada (sebuah aktiviti mingguan yang dijalankan oleh pelajar-pelajar APIUMNP bagi meningkatkan skil dan kemahiran berkomunikasi Bahasa Arab dengan melakukan aneka persembahan di Dewan Johor seperti lakonan atau forum) yang mana majmu'ah tujuh telah mendapat johan ketika semester satu manakala majmu'ah lapan pula memenangi tempat ketiga ketika semester dua. Kami juga menggunakan wasilah APIDS untuk menjalankan aktiviti sesama kami dalam mempererat ukhuwwah serta menjalin persefahaman seperti menjalankan rehlah, mengadakan usrah, dan sebagainya. Nak tahu lebih lanjut berkenaan aktiviti APIDS boleh klik sini.

Ahli Majmu'ah Tujuh Sesi 2013/14

APIDS Gen-12

Para Pensyarah APIUMNP

Sayonara APIUM Nilam Puri


Ahli sebilik, Akh Abdul Hakim

1 Mac 2014

Ok, bahagian ini memang paling saya kurang gemar untuk dicoretkan di sini. Kenapa? Hmm, faham-faham sajalah, saat perpisahan bersama sahabat-sahabat seperjuangan merupakan antara saat yang paling menyedihkan dan memeritkan untuk saya lalui, lebih-lebih lagi untuk berjauhan dari tempat dan biah yang saya sayangi, APIUMNP dan Kelantan Darul Naim :'( Namun, setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Jika tidak mahu perpisahan, maka jangan diadakan pertemuan. Jadi, ayuh! Bangkitlah Muhaimin! Hidup perlu diteruskan! Allahu akbar! ^o^

In syaa Allah, saya akan menyambung program APIDS di Pusat Asasi Sains Universiti Malaya (PASUM) Kuala Lumpur hujung bulan lima ini, mungkin. Akhirul kalam, mohon doa dan restu ibu bapa, para asatizah, para sahabat, dan semua yang membaca post kali ini agar saya terus kuat dalam perjuangan dan jihad dalam menuntut ilmu Allah ini serta dalam menegakkan kalimah 'La Ilaha Illa Allah' di atas muka Bumi-Nya, Allahumma ameen~ ^_^

Pemandangan di Sekitar APIUM Nilam Puri



















Untuk lebih banyak gambar, sila klik sini.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SILA TINGGALKAN ULASAN ANDA