Jumaat, 17 Jun 2016

#167 - TEMAN LELAKI, TEMAN WANITA, DAN GODAAN


#TadabburQuran
#Day12
#Juz12

وَرَٰوَدَتْهُ ٱلَّتِى هُوَ فِى بَيْتِهَا عَن نَّفْسِهِۦ وَغَلَّقَتِ ٱلْأَبْوَٰبَ وَقَالَتْ هَيْتَ لَكَ ۚ قَالَ مَعَاذَ ٱللَّهِ ۖ إِنَّهُۥ رَبِّىٓ أَحْسَنَ مَثْوَاىَ ۖ إِنَّهُۥ لَا يُفْلِحُ ٱلظَّٰلِمُونَ

Dan perempuan yang Yusuf tinggal di rumahnya, bersungguh-sungguh memujuk Yusuf berkehendakkan dirinya; dan perempuan itu pun menutup pintu-pintu serta berkata: "Marilah ke mari, aku bersedia untukmu". Yusuf menjawab: "Aku berlindung kepada Allah (daripada perbuatan yang keji itu); sesungguhnya Tuhanku telah memeliharaku dengan sebaik-baiknya; sesungguhnya orang-orang yang zalim tidak akan berjaya."

Yusuf (12:23)

---

󾁅 Alhamdulillah, hari ini, kita akan melihat ayat ke-23 daripada surah Yusuf. Dalam ayat ini, Allah berbicara mengenai godaan isteri al-Aziz terhadap Nabi Yusuf AS. Kalimah "رود" datang daripada kalimah "رويدا رويدا" yang bermaksud "secara perlahan-lahan". Jadi, isteri kepada menteri tersebut cuba untuk menggoda Nabi Yusuf bukan hanya sekali, tetapi berkali-kali.

󾁅 Walaupun Yusuf AS cuba untuk melarikan diri, namun baginda tidak dapat melakukannya kerana baginda sedang berada di dalam rumah wanita tersebut. Ke mana saja baginda pergi, pasti wanita tersebut ada di situ. Nabi Yusuf ketika itu masih di alam belia remaja.

󾁅 Beberapa tahun sebelum itu, ketika menteri al-Aziz selesai membeli Nabi Yusuf yang dijual sebagai hamba ketika baginda masih kanak-kanak, dalam perjalanan pulang ke rumahnya, menteri itu sedar akan kebijaksanaan dan keistimewaan yang ada pada Yusuf. Jadi, kanak-kanak ini perlu dilayan dan dipelihara dengan penuh kehormatan. Agak menghairankan bagaimana seorang hamba boleh memperoleh kehormatan seperti yang dinikmati oleh Yusuf AS. Setibanya menteri itu di rumahnya, beliau telah berpesan kepada isterinya supaya memberikan penghormatan kepada Yusuf dengan memberikannya sebuah bilik tetap, bukan sebuah bilik biasa dengan hanya ada sebuah katil. Menteri itu mahu supaya Yusuf AS tetap tinggal di situ untuk beberapa generasi kerana beliau melihat Yusuf sebagai aset yang amat berharga baginya.

󾁅 Menteri al-Aziz bukan saja sedar akan kelebihan yang ada pada diri Yusuf, tetapi beliau juga sebenarnya sedar bahawa isterinya mempunyai masalah terhadap maruah dirinya. Oleh kerana itulah, beliau meminta isterinya untuk menghormati Yusuf dengan memberinya sebuah bilik khas dan jangan sesekali melangkah masuk ke dalam bilik baginda dan buat sesuka hati seperti bercakap-cakap dengannya, memberinya arahan, dan lain-lain. Berikan Yusuf jarak, ruang, dan privasi.

󾁅 Masa terus berlalu. Apabila usia Yusuf telah meningkat remaja, isteri menteri tersebut mula menggoda Yusuf sedikit demi sedikit. Kalimah "رود" juga berasal daripada perkataan yang membawa maksud "niat". Jadi, wanita tersebut cuba membuat Yusuf mempunyai niat dan berfikir perkara yang sama sepertimana dirinya.

󾁅 Sesungguhnya wanita itu sangat berkehendakkan Yusuf, dan Yusuf juga mungkin timbul keinginan terhadap wanita itu jika baginda tidak menyedari kenyataan Tuhannya betapa kejinya perbuatan zina itu. Justeru, wanita tersebut mahu Yusuf tergelincir dari niat asalnya (tetap memastikan dirinya suci dan tidak mahu terjerumus ke dalam perkara ini). Bayangkan jika diri kita berada dalam situasi Yusuf – seorang wanita cantik, juga seorang bos yang sedang mengejar dan menggoda kita (selalunya lelaki yang kejar perempuan, tapi dalam hal ini perempuan pula yang kejar lelaki), sambil dia berkata tiada apa-apa yang perlu ditakutkan, semuanya baik-baik saja, kemudian kita berada di tempat yang paling privasi dan semua pintu yang berada di dalam rumah berkunci pula – agak-agak mampukah kita bertahan?

󾁅 Kemudian, isteri menteri tersebut berkata "هيت لك" (marilah ke mari, aku bersedia untukmu). Perkataan ini digunakan sebagai kata-kata godaan dan tidak digunakan dalam kata-kata biasa. Betapa wanita tersebut benar-benar menyerahkan dirinya kepada Nabi Yusuf. Kalau kita sebagai lelaki, sama ada di sekolah, kolej, universiti, tempat kerja, pasar raya, dan lain-lain, tiba-tiba ada perempuan menghantar kita pesanan berbunyi seperti: "Awak ni comel la. Nak chatting? Ini nombor saya bla bla bla..." Apa kita buat? Orang muda seperti kita pasti akan berfantasi indah apabila menghadapi situasi seperti ini. Tetapi Yusuf AS, pada detik baginda digoda itulah, kita dapat melihat perwatakan Yusuf yang sangat mengagumkan. Dalam situasi sebegitu, baginda masih boleh mengingati bahawa Allah sedang memerhatikannya. Baginda berkata,

"معاذ الله"
(aku memohon tempat yang mendapat perlindungan Allah).

"إِنَّهُۥ رَبِّىٓ أَحْسَنَ مَثْوَاىَ"
(sesungguhnya Tuhanku telah memeliharaku sebaik-baiknya).

󾁅 Bermaksud Tuhan telah memberinya tempat tinggal yang sangat baik. Yusuf memaksudkan "رب" di sini sebagai Allah. Apabila wanita itu mendengar kalimah "رب", jika dia tidak takut akan Tuhan sekalipun, sekurang-kurangnya dia hendaklah takut akan "رب" (tuan, pemilik) rumah tersebut, iaitu suaminya sendiri. Inilah kebijaksanaan Yusuf, baginda menggunakan kalimah "رب" yang boleh membawa dua maksud, sama ada Tuhan Allah atau tuan rumah (suami wanita) tersebut. Kalau dah tak boleh ingat Allah sangat dah, sekurang-kurangnya ingat yang kau masih ada suami, perempuan. Begitulah maksud ayat lebih kurang.

󾁅 Menariknya di sini, Nabi Yusuf tidak lagi memanjangkan perbualan antara mereka berdua sesudah itu seperti berkata, "jangan, akak tak boleh buat macam ini..." Apa yang baginda buat ialah terus melarikan diri. Jika kita berada dalam situasi yang sama pun, jangan hanya sekadar duduk diam dan berkata, "Astaghfirullah, haram buat benda ni, kak. Akak kena fikir balik apa yang akak kata ni..." Jangan beri nasihat langsung kerana kita hakikatnya bukan memberi nasihat, tetapi kita cuma memanjangkan lagi masa bersamanya. Jujurlah terhadap diri sendiri.

󾁅 Tolong lari dari perbualan tersebut, jangan panjangkan lagi godaan itu, jangan balas mesej atau pesanannya, walaupun sekadar menulis, "saya tak akan balas lagi mesej awak." Jangan lakukannya! Kalau si dia tanya, "kenapa tak balas mesej saya?" tak perlu kita balas, "Astaghfirullah, sekarang kan bulan Ramadan?" Sekali lagi, jangan sesekali respon! Bukan lelaki sahaja, malah perempuan pun perlu begitu.

󾁅 Kisah Nabi Yusuf ini bukan hanya sekadar sebuah kisah biasa yang tiada kena-mengena dengan kisah cinta dalam hidup kita pada hari ini, bahkan inilah nasihat daripada al-Quran untuk kita. Kisah ini kisah kita! Jika kita terlibat dalam perkara ini dan kita telah mendengar ayat ini, Allah pasti akan bertanya kepada kita pada hari akhirat nanti. Jadi, saat kita membaca kisah-kisah dalam al-Quran, jangan hanya sekadar baca dan berasakan kisah-kisah tersebut tiada kaitan dengan diri kita. Apa guna kita solat, puasa, bertilawah al-Quran, tapi dalam masa yang sama, kita ada teman lelaki atau teman wanita. Tolong ambil serius kerana hal ini bukan dosa kecil dan kita seolah-olah mempermainkan agama kita sendiri.

󾁅 Insya-Allah, mari sama-sama berdoa agar kita sentiasa kuat untuk melakukan hal-hal yang baik dan memutuskan perhubungan yang haram. Jika kita tidak mampu memutuskannya, buatlah hubungan itu supaya menjadi halal.

Barakallahu li walakum.

#RamadanFiesta

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SILA TINGGALKAN ULASAN ANDA