Rabu, 22 Jun 2016

#172 - APAKAH KERUGIAN YANG MUTLAK?


#TadabburQuran
#Day17
#Juz17

وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَعْبُدُ ٱللَّهَ عَلَىٰ حَرْفٍ ۖ فَإِنْ أَصَابَهُۥ خَيْرٌ ٱطْمَأَنَّ بِهِۦ ۖ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ ٱنقَلَبَ عَلَىٰ وَجْهِهِۦ خَسِرَ ٱلدُّنْيَا وَٱَلآخِرَةَ ۚ ذَٰلِكَ هُوَ ٱلْخُسْرَانُ ٱلْمُبِينُ

Dan ada antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata.

Al-Hajj (22: 11)

---

󾁀 Allah SWT berfirman bahawa ada sebahagian manusia yang menyembah Allah di "tepi tebing / cenuram / gaung". Kalimah "حَرفٍ" sebenarnya bermaksud "tebing / cenuram / gaung". Jadi, di sini kita boleh bayangkan seseorang yang berdiri di tepi tebing dan seolah-olah tergantung atau terjurai di situ, tidak tetap kedudukannya.

󾁀 Allah memberikan gambaran ini dan seterusnya berfirman: "Kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya)." Ayat ini menceritakan perihal manusia yang komited dengan Islam selagi mana masih mudah atau sesuai dengan dirinya. Apabila ada hal kebaikan berlaku, mereka akan berkata, "saya sayang Islam. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan baik." Namun, apabila sesuatu perkara buruk berlaku pula, tiba-tiba saja mereka berkata seperti, "kenapa Allah buat begini kepada aku?" atau "siapa lagi yang perlukan agama?" atau "aku sepatutnya dapat yang lebih baik" dan pelbagai lagi ungkapan.

󾁀 Sikap mereka berubah menjadi agresif terhadap Allah dan keimanan mereka. Kemudian, mereka berpatah balik seolah-olah mereka tidak pernah menjadi Muslim sebelum itu. Allah berkata bahawa golongan manusia seperti ini akan rugi di dunia dan di akhirat. Allah menggunakan perkataan yang jarang digunakan oleh-Nya, iaitu kalimah "الخُسران" pada penghujung ayat. Kalimah ini membawa maksud "kerugian mutlak", iaitu tahap kerugian yang paling tinggi. Jika kita menjadi seperti mereka, kita akan rugi bukan saja di dunia, malah di akhirat sana. Walaupun pada masa-masa tertentu yang baik, kita menunjukkan keimanan, namun keimanan tersebut tidak membawa apa-apa erti dan bukan keimanan yang sebenar. Hal ini disebabkan kita langsung tidak melepasi sebarang bentuk ujian atau dugaan yang menyebabkan kita berpatah balik dari Islam kerananya. Bukan setakat "خُسر" (kerugian), tetapi sehingga ke tahap "خسران" (kerugian mutlak / muktamad).

󾁀 Jika kita berada pada fasa kesukaran, pada saat iman kita diuji dengan kepayahan, lalu kita berasakan keimanan kita pudar, maka beringatlah selalu akan keadaan urusan ini. Oleh kerana itulah, kita hendaklah selalu memohon "thabat" (ketetapan hati) daripada Allah agar iman kita dapat terus bertahan dalam menghadapi tribulasi dan waktu-waktu yang sukar.

󾁀 Insya-Allah, pengajaran kita akan bersambung pada surah seperti surah al-`Ankabut dan surah al-Qasas tentang bagaimana Allah mendidik kita untuk berurusan dengan cubaan dan dugaan serta bagaimana Dia memberi kita kekuatan untuk terus berhadapan dengan cabaran kehidupan.

Barakallahu li walakum.

#RamadanFiesta

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SILA TINGGALKAN ULASAN ANDA