Jumaat, 24 Jun 2016

#174 - KEPENTINGAN SAHABAT YANG MULIA


#TadabburQuran
#Day19
#Juz19

وَيَوْمَ يَعَضُّ ٱلظَّالِمُ عَلَىٰ يَدَيْهِ يَقُولُ يَٰلَيْتَنِى ٱتَّخَذْتُ مَعَ ٱلرَّسُولِ سَبِيلًا

Dan (ingatkanlah) perihal hari orang-orang yang zalim menggigit kedua-dua tangannya (marahkan dirinya sendiri) sambil berkata: "Alangkah baiknya kalau aku (di dunia dahulu) mengambil jalan yang benar bersama-sama Rasul?

يَٰوَيْلَتَىٰ لَيْتَنِى لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلًا

"Wahai celakanya aku, alangkah baiknya kalau aku tidak mengambil si dia itu menjadi sahabat karib!

لَّقَدْ أَضَلَّنِى عَنِ ٱلذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَآءَنِى ۗ وَكَانَ ٱلشَّيْطَٰنُ لِلْإِنسَٰنِ خَذُولًا

"Sesungguhnya dia telah menyesatkan daku dari jalan peringatan (al-Quran) setelah disampaikan kepadaku. Dan syaitan itu sentiasa mengecewakan manusia (yang menjadikan dia sahabat karibnya)".

وَقَالَ ٱلرَّسُولُ يَٰرَبِّ إِنَّ قَوْمِى ٱتَّخَذُوا۟ هَٰذَا ٱلْقُرْءَانَ مَهْجُورًا

Dan berkatalah Rasul: "Wahai Tuhanku! Sesungguhnya kaumku telah menjadikan al-Quran ini satu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai".

Al-Furqan (25: 27-30)

---

󾁃 Pada hari kiamat, orang yang zalim akan menggigit tangannya sendiri. Hal ini menunjukkan suatu bentuk ekspresi penyesalan yang terlalu amat. Dia tidak berkata: "Alangkah baiknya kalau aku beriman kepada Rasul." tetapi dia berkata: "Alangkah baiknya kalau aku mengambil jalan yang benar bersama-sama Rasul."

󾁃 Apa kata sebahagian hukama tentang maksud "jalan" di sini? Hari Pengadilan tiba, orang yang zalim akan berada di pihak yang salah dan dia akan melihat pengikut-pengikut Nabi SAW mengatur langkah mengikuti baginda ke syurga. Orang itu akan berkata seperti, "kenapa aku tidak bersama mereka? Bagaimana mungkin aku tidak mengambil jalan tersebut? Kenapa aku terlalu bodoh untuk tidak mengambil jalan ke syurga itu sewaktu di dunia dahulu?" serta pelbagai lagi persoalan yang jelas menampakkan penyesalannya.

󾁃 Ayat di atas juga menunjukkan bahawa dengan beriman kepada Nabi, mencintainya, menghormatinya, dan memujanya; semua itu adalah bagus sekali, tetapi masih tidak cukup. Kita perlu berjalan di atas jalannya dan kita perlu hidup dengan cara hidup begitu — menerima segala ajaran dan bimbingan baginda SAW serta mengaplikasikannya ke dalam kehidupan seharian. Inilah bukti sebenar cinta dan penghargaan kita terhadap Nabi SAW; arahannya lebih bermakna berbanding kemahuan diri kita sendiri, bukan hanya sekadar berkata "aku cinta Nabi" sahaja.

󾁃 Kemudian, orang yang zalim itu menyalahkan rakannya pula: "Wahai celakanya aku, alangkah baiknya kalau aku tidak mengambil si dia itu menjadi sahabat karib!" Di akhirat, dia telah lupa siapa nama mamat si fulan yang diikutinya itu, tetapi dia telah bersamanya sepanjang masa. Orang yang diikutinya telah berkata, "kenapa perlu ikut Islam? Tak payahlah ikut, kan bodoh tu? Tinggalkan je diorang yang ikut Islam tu, semuanya lembab. Agama hanya untuk orang dungu, bukan untuk intelektual macam kita, bla bla bla..." Ya, pada Hari Pengadilan nanti, apabila kita menyebut nama Rasul, kita tahu bahawa bagindalah Rasul. Tetapi, apabila kita menyebut kawan kita yang telah kita ikuti sewaktu di dunia — yang menjadi penyebab kita tidak mengikuti cara hidup Rasul, kita tidak boleh memikirkan namanya langsung. Hanya boleh memanggilnya "fulan" (si dia).

󾁃 "Orang itu telah menggelincirkan dan memesongkan aku daripada peringatan al-Quran setelah dia datang kepadaku..." Bermakna orang ini hakikatnya Muslim dan telah terdedah dengan agama yang benar, tetapi dia tidak mahu mengamalkannya dalam kehidupan. Walaupun pelbagai nasihat, amaran, dan peringatan telah datang kepadanya melalui rakan-rakan yang baik, khutbah, ceramah, dan lain-lain, dia langsung tidak ambil kisah.

󾁃 "Dan syaitan itu sentiasa mengecewakan manusia (yang menjadikan dia sahabat karibnya)" — وَكَانَ ٱلشَّيْطَٰنُ لِلْإِنسَٰنِ خَذُولًا. Kalimah "خذولا" dalam bahasa Arab bermaksud seorang kawan yang bertindak seperti seorang kawan kepada kita sehingga suatu saat, dia akan meninggalkan kita terkapai-kapai. Begitulah yang akan dilakukan oleh syaitan kepada kita, dia akan membawa kita menelusuri jalan ke neraka dan kemudian cuba untuk melarikan diri pula.

󾁃 Sekarang ayat ini bercerita mengenai keadaan yang berlaku pada hari tersebut, bukan? Orang yang menyesal itu akan melihat dari kejauhan Nabi SAW dan pengikutnya sedang berjalan menuju ke syurga. Kini, Allah memberikan peluang kepada Nabi untuk bercakap. Baginda akan berpaling kepada golongan manusia yang berada dalam penyesalan itu. Mereka mengharapkan bahawa Nabi akan berpatah balik dan memberitahu sesuatu yang akan menyelamatkan mereka kerana kita tahu bahawa Nabi boleh memberi syafaat. Lalu, baginda bersabda: "Wahai Tuhanku! Sesungguhnya kaumku telah menjadikan al-Quran ini satu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai." Baginda merujuk kepada umat baginda daripada kalangan kaum Quraisy dan juga daripada kalangan Muslim yang hanya Muslim pada nama dan keturunan. Allah berfirman, "...mereka telah mengambil al-Quran ini..." Allah tidak mengatakan "al-Quran ITU" tetapi Dia mengatakan "al-Quran INI" kerana hakikatnya al-Quran itu sangat hampir dan mudah diakses. Kita tidak perlu melalui rintangan yang maha hebat untuk mencapainya. Namun, mereka yang tidak dapat bersama-sama Nabi SAW ini telah mengabaikan al-Quran dan meninggalkannya.

󾁃 Bayangkan bagaimana Rasulullah SAW memberikan penyaksian dan keterangan terhadap mereka yang tidak mengambil al-Quran secara serius. Ya, kita perlu mengambil al-Quran secara serius! Sama ada kita hidup berdasarkan realiti yang akan berlaku pada Hari Kiamat nanti atau tidak, sama ada kita mengambil peduli akan Hari Kebangkitan atau tidak, sama ada kita percaya atau tidak, sama ada kita mentaati Allah atau tidak; hari tersebut tetap akan tiba. Kita mahu berfikir soalnya atau tidak, kita tetap tidak dapat mengubah realiti. Hari itu pasti akan tiba. Tiada jalan untuk kita melarikan diri darinya dan kita perlu menghadapinya.

󾁃 Apa yang ada pada kita sekarang hanyalah Kitab Allah dan sesama kita untuk saling mengingatkan antara satu sama lain. Inilah legasi yang ditinggalkan oleh baginda Rasul SAW. Bersama-sama kita bertindak sekarang! Kita tidak mahu berada dalam golongan yang salah pada hari tersebut, bukan?

󾁃 Semoga Allah menjadikan kita termasuk dalam kalangan mereka yang bersama-sama mengambil jalan yang dirintiskan oleh Rasulullah SAW dalam hidup ini supaya kita dapat mengorak langkah bersama-sama baginda pada Hari Pengadilan nanti. Amin ya Rabb.

Barakallahu li walakum.

#RamadanFiesta

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SILA TINGGALKAN ULASAN ANDA